October 20, 2008

‘Kualiti’ dan ‘kebajikan’ merupakan bayangan kumpulan calon

Sebelum ini Upsikini melaporkan tentang persamaan kata kunci beberapa calon dalam cogan kata yang digunakan mereka. Wartawan Upsikini yang mencari maklumat tentang perkara ini akhirnya menemui pengirim e-mel, Ihsan setelah satu pertemuan diaturkan. Ikuti temubual wartawan upsikini bersama Ihsan yang dibuat di sebuah restoran sekitar Kelompang.
Upsikini : Assalamualaikum.
Ihsan : Waalaikumsalam..Sila duduk.
Upsikini : Terima kasih..Agak panas juga PRK kali ini…
Ihsan : Begitulah nampaknya. Biasalah tu, zaman mahasiswa ni, begitulah keadaannya.
Upsikini :Baik, Ihsan. Saya mahu terus kita bincangkan mengenai e-mel yang Ihsan hantar kepada Upsikini untuk mengupas tentang persamaan cogan kata yang digunakan calon merupakan bukti ada kumpulan di sebaliknya. Apa yang Ihsan dapat kupaskan berkenaan perkara ini.
Ihsan : Saya sebenarnya pernah berada dalam banyak organisasi. Tetapi mungkin kehadiran saya tidak disedari kerana saya memang tidak akan memegaang apa-apa jawatan dalam organisasi. Berbalik kepada persoalan tadi, sememangya persamaan ini saya sedari apabila meneliti semua flyers nama dan kain rentang calon-calon. Memang wujud perkara ini. Saya melihat persamaan ini memang disengajakan dan telah dirancang. Tapi saya tidak menolak kepada andaian kebetulan pada awalnya. Namun, setelah saya selidiki latar belakang calon-calon tersebut, memang membuktikan mereka ini punyai kumpulan yang tertentu dan berselindung dengan cogan kata agar tidak melanggar peraturan PRK yang ditetapkan iaitu tidak bertanding dalam bentuk berkumpulan.
Upsikini : Melalui latar belakang yang Ihsan selidiki, apakah bentuk persamaan yang Ihsan dapati?
Ihsan : Baik. Satu soalan yang memang saya jangka akan ditanya (ketawa). Sebelum ini penonjolan Pro Aspirasi itu sungguh menyerlah dalam perjalanan PRK yang lalu. Ini memang terbukti. Saya kira semua orang yang mengikuti perjalanan PRK yang lalu memang tahu. Tetapi, bedanya kali ini adalah kumpulan itu dibayangkan dengan kata kunci yang cukup signifikan kepada kumpulan tersebut. Dalam analisis yang saya buat, calon-calon yang menggunakan kata kunci ‘kualiti’ ini kebanyakannya merupakan ahli Kelab Sahabat Mahasiswa Universiti (SMU) yang sangat terkenal sebagai jentera Pro Aspirasi pada PRK sebelum-sebelum ini. Jadi, saya lihat, kata kunci ‘kualiti’ boleh saya katakan sebagai bayangan Pro Aspirasi.
Upsikini: Apakah Ihsan sudah pastikan semua ini kerana kenyataan mengatakan Pro Aspirasi menggunakan kata kunci ‘kualiti’ ini sesuatu yang boleh membawa persepsi yang pelbagai.
Ihsan : Saya ingin jelaskan di sini bahawa peraturan yang meletakkan agar calon tidak membawa penampilan sebagai berkumpulan dalam pertandingan kali ini memang menjadi satu cabaran bagi semua calon kecuali mereka yang benar-benar bebas. Kebanyakan calon yang bertanding merupakan mereka yang pernah bergiat aktif dalam organisasi atau persatuan sebelumnya. Maka, kehadirannya untuk bertanding sudah semestinya didokong oleh rakan-rakan dalam organisasi tersebut. Tambahan pula, rakan-rakannya itu juga turut bertanding. Jadi, keadaan ini memang berlaku. Saya katakana kata kunci ‘kualiti’ yang digunakan beberapa calon menggambarkan mereka ini sealiran dan setelah diselidiki, memang benar. Apabila dikaitkan pula dengan persatuan atau kelab yang diceburinya sebelum ini, memang kelab itu secara bebas sebelum ini dilihat sebagai jentera Pro Aspirasi. Sebab itu saya katakana, ‘kualiti’ merupakan bayangan Pro Aspirasi.
Upsikini : Baik. Bagaimana pula dengan kata kunci ‘kebajikan’? Adakah wujud juga persamaan seperti yang dilontarkan Ihsan sebentar tadi.
Ihsan : Berkenaan dengan calon yang menggunakan ‘kebajikan’ pula, saya kira juga ada persamaan di kalangan mereka. Melalui analisis yang sama yang saya gunakan, calon-calon ini juga punya susur galur kegiatan berpersatuan dalam kumpulan yang sama tetapi tidak semua. Ini ada sedikit perbezaan. Latar belakang mereka tidak dalam satu persatuan yang sama. Tetapi persamaan yang saya lihat adalah dari segi perwatakan. Ini mungkin juga secara kebetulan tetapi perkara ini jika dikupas dengan teliti, kita perlu akui mereka ini mempunyai matlamat yang sama. Dalam konteks berkumpulan, mereka juga seperti kumpulan yang tadi, tdak mahu ditonjolkan seolah-olah berkumpulan.
Upsikini: Adakah mereka ini boleh digelar sebagai kumpulan Pro Mahasiswa?
Ini satu persoalan yang cukup baik. Saya pada mulanya memang merasakan ini boleh dijadikan hujah. Tetapi jika kita lihat senario di universiti-universiti lain, pembawakan Pro M itu berbeda dengan kumpulan ini. Pro M memang terkenal dengan perwatakan yang keras dan sering mendesak dan mahasiswa melihat mereka adalah golongan pendesak yang cukup baik. Berbeda dengan Pro Aspirasi yang saya katakan tadi. Pro Aspirasi di universiti lain hampir sama pembawakannya dengan kita di sini. Berkenaan Pro M tadi, saya lihat kumpulan ini belum layak untuk memegang atau menggelar mereka sebagai Pro M. Mungkincukup sekadar kita mengenali mereka dengan nama ‘kebajikan’(ketawa)Saya juga pernah bersembang dengan seseorang yang menggelar dirinya Pro M namun pada saya orang itu ‘syok sendiri’ keran tidak ada langsung ciri-ciri Pro M itu padanya. Mungkin dia bangga dengan gelaran itu (ketawa).
Upsikini: Apakah pandangan Ihsan berkenaan penggunaan dua kata kunci ini?
Ihsan : Saya suka melihat kepada aspek realistik, kemampuan serta fungsi. Calon-calon kualiti ini begitu agresif dengan manifesto mereka. Saya mengikuti siri kempen mereka secara dekat. Dari sudut realistic saya kira tidak begitu meyakinkan meskipun cadangan mereka itu berupaya membuat mahasiswa merasa seronok. Dari sudut kemampuan pula saya tidak nampak kekuatannya. Saya ambil contoh mewujudkan kad diskaun. Saya difahamkan perkara ini sudah lama dipraktik di UM tetapi hasilnya tidak seperti yang dijangka. Malah membawa kesusahan pula kepada mahasiswa di sana. Kad yang dijanjikan boleh memberi faedah diskaun kepada mereka sebaliknya membawa kesusahan apabila ditipu keran permohonan untuk kad itu juga perlu dibayar. Kemampuan yang saya maksudkan adalah merujuk kepada penyelarasan dan kaedah yang diperlukan untuk mengatasinya. Saya kira ini sasuatu yang agak sukar dan berisiko tinggi. Dari sudut fungsi, kita perlu berbalik kepada basis penubuhan MPP itu. Semua mahasiswa tahu MPP diwujudkan berfungsi untuk kebajikan. Maka, bagi calon yang betul-betul focus kepada kebajikan lazim dan bukan lazim mempunyai kekuatan di sini. Meskipun calon-calon yang menggunakan ‘kebajikan’ sebagai kata kunci manifesto mereka, tidak bermakna mereka ini dilihat calon yang terbaik. Ini kerana jika kata kunci sahaja yang digunakan tetapi tidak dipersembah dengan satu gagasan manifesto yang jelas dan meyakinkan, saya kira mereka juga tidak ke mana. Oleh itu, tidak ada kelebihan pada penggunaan kata kunci selain menggambarkan mereka ini berada dalam satu kumpulan tertentu.
Upsikini : Soalan terakhir dari saya. Bagaimana peluang calon ‘kualiti’ dan ‘kebajikan’ ini dalam PRK kali ini?
Ihsan : Dari segi peluang saya kira sama rata. 50 50. Kekuatan masing-masing ada. Cuma bagaimana mereka menggunakan peluang dan strategi berkempen itu. Pengalaman cukup penting dalam hal ini. Jadi hikmah di sebalik mereka yang bertanding meskipun ditakdirkan kalah, mereka sudah ada pengalaman yang tidak semua mahasiswa ada.
Upsikini : Terima kasih kepada Ihsan atas kerjasama dan perkongsian idea yang cukup baik. Assalamualaikum.
Ihsan : Waalaikumsalam

1 comment:

kuing said...

MPP pondan...hehehehe...